{JinHaeXy} Tattoo??? ~PG15~

Don’t Like??? Don’t Read, Don’t See, Don’t Open!!! I made this just for people who enjoy it, not for the people who against it :*

June, 5th 2011, 08.00 AM, Jakarta Standart Time

 

”Momma banguuuuun, udah pagi.”

   Haejin cuma menggeliat kecil dan justru balik badan, menarik selimut lebih rapat. Sudah lama rasanya dia tidak bangun siang, dan dia tidak akan membiarkan siapa pun mengganggunya, termasuk Manajer Oppa-nya sendiri. Tapi yang Haejin lupakan adalah, dia sedang tidak berada di kamarnya yang serba pink di Seoul, dan sekarang dia di kamar suite sebuah hotel bintang lima di Jakarta, Indonesia.

   Donghae yang masih berbaring malas-malasan menyolek bahu pacarnya itu, ”Momma, banguuuuuun…” tapi pacarnya tetap molor. ”Mommaaaa, udah pagi, ke gereja yuk.”

   Tetap tak ada jawaban.

   ”Momma, ya ampuuun, Momma…” Donghae akhirnya duduk di ranjang, dan Haejin yang memunggunginya masih pulas saja. ”Semalem aku capek banget, sekarang dia malah tidur…” keluh Donghae. ”Sayang, bangun kek!” Donghae mendorong-dorong punggung Haejin.

   Akhirnya Haejin bergerak dan menjawab. ”Oppaaaaa, Minho kan ada di Tokyo…” jawabnya dengan suara mengantuk.

   Hee?! Minho?!

   ”Ya! Haejin-ah, Lee Haejin!” teriak Donghae sambil mendorong-dorong tubuh Haejin dan menepuk-nepuk wajah Haejin keras. ”Bangun! Bangun! Aku siram nih…” dengan emosi di ubun-ubun, berani-beraninya anak ini menyebut-nyebut Minho dalam tidurnya.

   Akhirnya mata Haejin benar-benar terbuka dan dengan mata mulai fokus dia menatap Donghae. ”Eh, Poppa?!”

   ”Apa? Kecewa?!” tanya Donghae bete.

   ”Ani, oh iya!” Haejin menepuk dahinya. ”Kita kan di Jakarta ya, kukira tadi Poppa itu Manajer Oppa yang mengajakku syuting, padahal Minho jelas-jelas sibuk di Jepang, jadi jadwal syuting longgar selama weekend ini.”

   Donghae masih manyun.

   ”Poppa kenapa?” tanya Haejin polos.

   ”Tadi mimpi apa?” interogasi Donghae.

   ”Nggak mimpi deh kayaknya, abis aku pules banget,” sahut Haejin sambil memeluk guling erat-erat. ”Emang Poppa mimpi apa?”

   ”Jinja?! Gak mimpiin aku?” tanya Donghae curiga.

   Haejin terkekeh. ”Nggak, Poppa, siapa suruh semalem manyun melulu, nggak masuk mimpiku deh.” Kedip Haejin.

   ”Aku kira kamu mimpiin Minho.”

   Haejin memutar matanya. ”Plis deh, Poppa… ngapain amat si Minho masuk ke mimpiku? Ngajarin olahraga?”

   ”Olahraga apa?!” tanya Donghae tajam.

   ”Ih, mikirin apa tuh?! Wooo, Poppa ih kalo jeles mikirnya ngelantur kemana-mana,” cubit Haejin pelan sambil terkekeh. ”Jam berapa sekarang? Poppa pulang jam berapa? Rapi-rapi yuk…”

   Haejin turun dari kasur dan mengikat rambutnya tinggi ke atas, lalu memakai sandal kamarnya, sementara Donghae tersenyum memerhatikan kekasihnya itu. Sudah lama mereka tidak menghabiskan waktu benar-benar berduaan seperti ini.

   ”Aduuuh pegel!” Haejin meregangkan badannya ke kanan dan ke kiri, sehingga kaus tidurnya yang pendek dan tipis terangkat, dan memperlihatkan sedikit pinggulnya yang melekuk.

   Donghae menahan napas, saat Haejin meregangkan badannya ke sisi satu lagi, masih sambil memunggunginya. Sudah pasti lekuk pinggang dan pinggulnya yang tanned terlihat jelas!

   Tapi Donghae kemudian mengernyit, merasakan ada keanehan pada tubuh kekasihnya itu, lalu dia bertanya. ”Sayang, sini sebentar deh.”

   ”Ngapain?” tanya Haejin sambil menoleh.

   ”Sini sebentar,” Donghae melambaikan tangannya meminta Haejin mendekat, akhirnya Haejin duduk lagi dan mendekat.

   ”Apa?” tanyanya penasaran.

   Pelan-pelan Donghae meletakkan tangannya di pinggang Haejin, dan mendekatkan wajahnya pada wajah kekasihnya itu, wajah Haejin mulai merona merah di dekati seperti itu.

   ”Sayang, aku mau liat tato kamu dong…”

   Dan wajah Haejin yang merah, langsung berubah jadi pucat!

   ”Kenapa sayang? Kok aku nggak boleh liat?” tanya Donghae suara menggoda, dan mendekatkan wajahnya semakin dekat ke wajah Haejin. ”Kamu kan bikin tatonya katanya buat aku.”

   Dan Haejin menahan napas, dia kan nggak di tato beneran, dia cuma di tato pakai tato Pororo yang dia dapatkan di snack.

   ”Tatonya di punggung sama di depan kan?” tanya Donghae lagi dengan suara berbisik tepat di telinga Haejin. ”Kita kan cuma berdua…” bisik Donghae pelan. ”Kasih liat dooong…” pintanya dengan nada manja tapi bisa membuat hati dan bulu kuduk Haejin berdesir.

   Haejin masih diam di posisinya.

   ”Momma… ayo, mana?”

   ”Yakin mau liat?” akhirnya berani bicara.

   Donghae mengangguk. Keduanya saling menatap dengan wajah yang sudah amat sangat dekat.

   ”Kalau emang Poppa mau liat,” Haejin menyentuh dada bidang Donghae dengan telunjuknya. ”Buka pake tangan Poppa sendiri…” gantung Haejin dengan mata jahilnya.

   ”Curang.” Bisik Donghae.

   ”Lho, masa aku yang buka sendiri? No no no no no!” dengan nada Gee Haejin mengedipkan matanya. ”Mau liat, buka sendiri dooong…”

   ”Tatonya nggak ada, kan?”

   Haejin cekikikan.

   ”Momma tega banget sih!” dan dengan gemas akhirnya Donghae menggelitiki Haejin tepat di perut!

   Oke, salah satu kesamaan Donghae dan Haejin adalah dua-duanya sensitif! Baik secara perasaan maupun fisik. Gak bisa dicolek sedikit, pasti sudah merinding, geli, dan sebagainya. Jadilah Haejin berontak sejadi-jadinya sambil tertawa, dan berusaha menahan tangan Donghae.

   ”Poppa, geli! Sumpah… ampun… ampun!” Haejin menjerit-jerit dengan kaki berusaha menahan tubuh Donghae yang menelungkup di atas tubuhnya dengan gemas menggelitiki perut Haejin.

   ”Andwe! Kau bikin aku cemas terus! Iseng banget sih?! Siapa yang ngajarin iseng hah? Ririn ya?!” dan digelitikinya terus perut Haejin. ”Kamu tega banget! Bikin aku pusing tujuh keliling mikirin pacarku yang badan mulusnya diliat cowok lain! Ternyata aku di kerjain! Gak aku maafin…”

   ”Poppa… udaaaah doooong, geli! Ah, capek… aaahhh geli! Poppa iiih… huaaaa nangis nih…” Haejin berusaha sekuat tenaga melepaskan jemari Donghae menggelitiki-nya dengan kejam. ”Lee Donghae, geumanhae!” teriak Haejin.

   Akhirnya Donghae melepaskan Haejin, dan berbaring di samping kekasihnya yang mengatur napasnya seusai diseraang dengan jurus gelitik maut ala Ikan Mokpo. Haejin merapikan rambutnya yang menutupi pandangan matanya.

   ”Poppa kejam ih…” masih mengatur napas. ”Ini AC sedingin ini sampe nggak berasa, aku keringetan deh…”

   Donghae terkekeh, dan menjawil hidung Haejin, sambil berbaring miring dengan satu tangan menyangga kepalanya. ”Makanya jangan usiiiil! Untung tadi aku liat pinggang kamu, kalo nggak aku nggak bakal tau kamu nggak beneran tato.”

   ”Ih, Poppa intip-intip…” Haejin langsung menutupi badannya dengan kedua tangannya.

   ”Ya!” wajah Donghae memerah. ”Aku… aku… aku nggak sengaja!” dia menunduk. ”Kamu… bajumu tuh… ngangkat… ya terus… keliatan…”

   ”Hiks! Aku sudah tidak suci… Lee Donghae, kau jahat…”

   ”Ya!” teriak Donghae. ”Aku nggak ngapa-ngapain, aku cuma liat doang! Seolah-olah aku ini sudah… sudah…” Donghae sampai kehabisan kata-kata untuk membela dirinya.

   Haejin terkekeh geli melihat Donghae salah tingkah begitu.

   ”Momma!” teriak Donghae frustasi gara-gara lagi-lagi kekasihnya itu usil sekali! Dan dia termakan jebakan. ”Kenapa kau usil sekali sih sekarang?” tanyanya frustasi. ”Bikin aku takut aja!”

   ”Abis wajahmu itu kalau panik lucu, kayak aku minta pertanggung jawaban aja, hahaha… Poppa, kamu kan nggak hamilin aku, cuma ngeliat doang, santai aja deh… lagian udah biasa liat di TV juga, sok malu-malu!” ledek Haejin.

   ”Aku kelitikin lagi nih!” ancam Donghae.

   Haejin langsung patuh. ”Mianhae, Poppa, nggak lagi deh, nggak usil lagi, janji!” dengan V sign Haejin langsung bersikap kooperatif, dan dengan mata polos cling cling-nya dia memohon menatap Donghae.

   ”Oke, janji jangan nakal ya, Sayang ya…”

   ”Oke, Poppa!”

   Donghae langsung meraih pinggang Haejin agar mendekat ke arahnya, dalam dekapan posesifnya yang seperti biasa, dan dengan lembut dibelainya rambut Haejin pelan-pelan. ”Kamu ngerjain aku kenapa waktu itu?” tanyanya lembut.

   ”Abis aku syok kamu ditindik,” jawab Haejin pelan, tak berani menatap langsung mata Donghae, dan dia memainkan bagian leher kaus putih oblong yang dipakai Donghae tidur. ”Trus aku bilang sama Ririn Onnie, aku jadi mau di tatoo, tapi kamu kan dulu larang aku tato terus. Akhirnya aku beli snack Pororo, tatonya Pororo, jadi aku tempel aja.”

   Donghae mengelus pipi Haejin. ”Iseng! Jadi kamu beneran tato, tapi nggak permanen gitu?”

   Haejin mengangguk. ”Tapi, aku tetep mau tato permanen suatu saat,” Haejin mendongak.

   ”Tunggu aku belajar tatoin orang ya, Sayang.” Kata Donghae dengan nada datar, tapi Haejin tau terselip perintah di dalamnya.

   ”Iya deh iya,” akhirnya Haejin nurut. ”Aku mau tato tulisan namamu.”

   ”Jinja?” tanya Donghae sambil tersenyum.

   Haejin mengangguk masih terus memainkan kerah kaus Donghae, dan Donghae mengelus pipi Haejin terus. ”Dan nama itu akan abadi di kulitku, baru hancur saat tubuhku hancur juga…” ucapnya ringan.

   Donghae langsung mendongakkan dagu Haejin, dan menciumnya dalam. Tangan Donghae yang tadi mengusap pipi Haejin lembut, kini menahan tengkuk Haejin, dan satu tangan lagi menarik pinggang Haejin semakin merapat, sementara Haejin mengalungkan tangannya di leher Donghae.

   Lama keduanya bertukar kecupan demi kecupan, hingga akhirnya mereka berhenti dan dengan hidung yang masih saling bersentuhan. Donghae membuka matanya pelan, dan melihat Haejin masih memejamkan matanya sambil menggigit bibirnya dan menahan deru napasnya.

   ”Saranghae,” bisik Donghae sambil tersenyum.

   ”Nado,” balas Haejin sambil membuka matanya dan menatap Donghae dalam.

   Donghae pun mengecup bibir Haejin lagi, dan Haejin mengelus-elus rambut pirang Donghae. Kiss like you never kissed before. Tak ada suara apa pun dalam kamar ini, hanya tarikan napas keduanya yang menahan rindu mereka selama tidak bertemu.

*           *           *

”Ne, Hyung?!” dengan gusar Donghae mengangkat telepon dari ponselnya yang bergetar-getar mengganggunya.

   ”Lee Donghae, kau ini mau tidur sampai jam berapa?! Setengah jam lagi kita harus sampai di bandara‼!” kata Manajernya dari telepon dengan gusar. “Kuhubungi dari tadi baru dijawab sekarang!”

   ”Mwo?!” Donghae dan Haejin saling pandang.

   ”Ya ampun, Sayang! Ini udah jam setengah dua belas!” Haejin panik dan melepaskan sebelah tangan Donghae yang masih merangkul pinggangnya dan berlari ke kamar mandi.

   Donghae mengerjap-ngerjapkan matanya bingung.

   Kenapa waktu cepat sekali berlalu saat kau menikmatinya?

END

ah saya kangen skinship ria #plakk apalagi ditambah mabok nonton I Wanna Love You dicampur sama teaser Skip Beat, yah inilah pelampiasannya… wakakakaka enjoy yaaaa ^^

51 thoughts on “{JinHaeXy} Tattoo??? ~PG15~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s